Putri_Hot

Siang itu aku diajak temen2 skola makan2 di satu cafe deket skola, temenku   itu ultah, maklum  bokapnya tajir jadi ada ja tu duit buat nraktir temen2 di cafe itu. disini  tempat makannya  dibuat beberapa saung selaen ruang makan di bangunan utama. jarak antara
gazebo2 sekitar 5  meter itu juga di batasi oleh kolam dan masing2 saung di kasih kerai dari  anyaman rotan denganmeja lesahan untuk makan nya. saung disini berdiri diatas kolam yang luas,  makanya tempat ini  begitu asri dan udaranya segar. Karena makannya ramean, temenku milih saung  yang paling ujung, biar ada privacynya (sebenarnya biar gak di komplain pengunjung laen karena
pastinya kalo abege nanggung ngumpul bakal heboh banget). Makanan yang dipesan berlimpah ruah,  kebanyakan kayanya buat kita2 yang masi abege seragam biru putih gini, tapi  ya biar ja, namanya juga di traktir, tinggal ngisi perut semuatnya ja.

Siang itu aku diajak temen2 skola makan2 di satu cafe deket skola, temenku itu ultah, maklum bokapnya tajir jadi ada ja tu duit buat nraktir temen2 di cafe itu. disini tempat makannya  dibuat beberapa saung selaen ruang makan di bangunan utama. jarak antara gazebo2 sekitar 5 meter itu juga di batasi oleh kolam dan masing2 saung di kasih kerai darianyaman rotan dengan meja lesahan untuk makan nya. saung disini berdiri diatas kolam yang luas,makanya tempat ini begitu asri dan udaranya segar. Karena makannya ramean, temenku milih saung yang paling ujung,biar ada privacynya (sebenarnya biar gak di komplain pengunjung laen karena
pastinya kalo abegenanggung ngumpul bakal heboh banget). Makanan yang dipesan berlimpah ruah,kebanyakan kayanya buat kita2 yang masi abege seragam biru putih gini, tapiya biar ja, namanya juga di traktir,tinggal ngisi perut semuatnya ja.

Aku melihat kearah saung laennya, gak banyak yang makan, cuman ada seorangbapak2 yang makanditemenin cewek abege, mo bbs kali abis makan. Kerai saung tu bapak dibiarinterbuka, biar semilir angin kali ya. Pas aku melihat ke saung tu bapak, dia pun kebetulan
sedang memandang ke arahku. Wah ganteng banget orangnya, kumisan, dia senyum dan ngangguk ke arahku. Dah bawa cewek masi ja jelalatan ngeliatin aku. Pemantes, ya aku senyum dan ngangguk juga, malah aku iseng ngasi dadah ke si bapak, dan disambut dengan dadah juga. Temen cewekku nanya, “Siapa Din (by  the way aku Dina)”. “Gak iseng aja, tu ada om2 ganteng banget”. “Mana”. “Tu disaung yang sebelah kiri yang cuma berdua ma ceweknya”. “Wuih gantengnya, aku mau tu nemenin makan”. dasar temeku itu memang kecentilan. “Pasti gak cuman makan tu”. “Ya gak apa kan kalo abis makan trus  bbs. Udahannya pasti diblanja2in pakean”. “Mangnya kamu suka diblanjain om2 ya, pantes baju kamu keren2 semuanya”. Temenku cuma cekikikan. KAmipun makan dengan riuh
rendahnya, sesekali aku noleh ke saung si bapak, dia masi ja memandangin  aku, setiap pandangan kami amprokan dia senyum dan kasi dadah, aku sambut ja dadahan sambil memberikan senyumku yang paling manis.

Setelah acara makan minum selesai, temen2ku berhamburan balik ke rumah masing2.  Aku menunggu semuanya jalan duluan. Temenku bisikin aku,
“Tu om kok tinggal ndirian Din, abegenya mana”.
“Gak tau aku kemana”. “Tu om nungguin kamu kali Din”.

“Bisa aja kamu”.
“Yaudah samperin aja Din, lumayan kan kalo kamu diblanja2in ma dia. Slamet berburu ya”, kata  temenku sembari ninggalin aku nyusul temen2 laen yang dah ngelewatin saungnya si bapak. Waktu ngelewatin saungnya si bapak, temeku yang kecentilan ngasi senyum dan dadah ke si bapak, si bapak nyambut dengan senyuman,
“Om yang itu namanya Dina, kesengsem Dina ngeliat om”. Iseng banget deh temenku itu.

Waktu aku lewat saungnya, si bapak nyapa, “Din, dah mo pulang  ya, Eh namanya Dina ya, tadi temen kamu yang ngasi tau nama kamu. Nama yang cantik secantik  orangnya”. Aku memang imut banget dengan tinggi 155 kulit putih bersih hidung mancung dan bibir
tipis yang selalu basah. mataku katanya seksi banget, kalo dipandang sepintas kayak artis popi bunga. Gombal banget deh. “Iya om, Dina mo pulang, rasanya tadi om berdua deh”. “Iya temen om dah balik duluan”. “Wah gak da temennya dong om”. “Kan ada Dina, mo nemenin om gak”. Aku diem aja, dia malah megang tanganku dan menarik aku sehingga aku terduduk di saungnya.  Agresif banget ni si om. “Gak usah takut om jinak kok, nama om… (dia nyebutin namanya)” katanya  sambil mengulurkan tangannya. Kujabat tangannya, iseng dia nekuk telunjuknya dan ngilik2 telapak tanganku sembari meremas tanganku. “Ih, om siang2 gini dah isng”. “Mangnya iseng baru bole malem ya Din”.  Aku  senyum ja.

“Dah selesai ya makan2nya, mo makan lagi ma om”.
“Makasi om. Dah kenyang banget.”
“Kamu gak da acara, kita jalan yuk”.
Wah bener kata temenku, pasti mo ngajakin bbs Dia turun  dari saung, aku digandengnya. Seneng si digandeng ma om seganteng dia, kami menuju kounter  kasir dan dia membayar bonnya. Kemudian aku digandengnya lagi menuju ke mobilnya di pelataran parkir. Dia bukain pintu mobilnya dan aku masuk duduk di kursi penumpang depan. Dia menutup pintu mobilnya pelan dan berjalan menuju pintu satunya, membukanya dan dia duduk disebelahku.

“Pake seatbeltnya Din, kalo gak ntar kudu nraktir polisi makan siang lagi”.
“Kok nraktir polisi om”. “Iya kalo kamu gak pake seatbelt trus dibrentiin ma polisi kan om kudu
ngasi dia uang”. “O nyogok toh maksud om”.
“Iya Din, biar urusannya gak bertele. Tau kan makenya.”
Karena aku sedikit kerimpungan memasangkan kaitan seatbelt ketempatnya, dia membantuku.  Ternyata seatbeltny membelit di ujungnya, sehingga dia membantu membetulkan  belitannya, tangannya dijulurkannya melewati dadaku ketika membetulkan belitannya. Gak tau sengaja  pa enggak, tangannya menggesek toketku, Aku kaget juga ketika toketku kgesek tangannya.
Toketku si kecil tapi ada lah, gak rata2 banget kaya anak seumuranku.
“Montok juga kamu”.  Ternyata dia sengaja menggesek toketku untuk tau sebrapa gedenya. “Ih si om, siang gini genit”.
“Tapi gak papa kan kalo om genit”.  Setelah urusan seatbelt selesai,mobilnya meluncur meninggalkan tempat parkir, menerobos kemacetan rutin.

“Dina mo pulang dulu deh ya om”. “Lo kok, katanya mo jalan”. “Iya tuker baju dulu, masak jalan ma om pake seragam gini”. “O gitu ya, tadinya om pikir kita beli pakean aja buat kamu dulu, baru jalan”.
“Gak usah deh om, rumah Dina gak jauh kok”.
“Ntar sampe rumah gak bole lagi kamu jalan ma om”.
“Dirumah gak da sapa2 kok om”. Ortunya kemana”.
“kerja dua2nya, dirumah cuma ada
pembantu”.
“Sodaramu”.
“Dina anak tunggal kok om”.
“Wah manja dong ya”.
“Gak lah, tiap ari Dina mandi kok om pagi sore”.
“Kok mandi..” Dia gak ngarti gurauanku.
“Iya om, manja kan artinya mandi jarang”. “O…” dia tertawa, “asik juga ngobrol ma kamu”.
Mobilnya melaju kerumahku, sesampenya dirumah aku turun dari mobil. Rumahku jaraknya dari rumah tetangga yang paling deket
50m jauhnya. karena posisi nya lebih deket dengan jalan raya sementara rumah2 disekelilingnya lebih menjorok kedalam.
“Yuk, om turun dulu, masak nunggu di mobil, kan om bukan sopirnya Dina”.

Aku membuka pager, trus membuka pintu rumah dengan kunci yang memang aku bawa kemana2.
“Masuk om, mo Dina ambilin minum? Dina gerah mo skalian mandi dulu”.
“Gak usah minum deh,alo mandi si om mo ikutan”.
“Genit ah”. Dia duduk di ruang tamu, aku mengambilkan segelas  teh dan menaruh di depannya.
“silahkan di minum om”.
“makasih Din,” jawabnya. aku duduk dan ngobrol apa aja dari masalah dia sampai urusan pacar segala.

“Mangnya kamu dah punya pacar ya Din”. Aku cuman ngangguk,
“Kan dah udah kelas 3, bentar lagi juga masuk smu”
“mang sekarang umur kamu berapa Din?” Aku menyebut umurku.
“Masi muda sekali ya, mangnya gaya pacaran kamu kaya apa, paling cuma pegangan tangan ya Din”. Aku gak sadar dia mancing2 aku, dalam hati aku ngegerutu, sial dianggep masi sd kali aku.
“kamu pernah di apain aja ama pacar kamu”.
“rahasia dong”
“malu ya critanya, masa sama om pakai rahasia2 segala”.
Aku terpancing dan crita kalo cowokku sering nyium dan juga suka di grepe2. Dia nguber terus,
“mang apanya yg di cium dan di pegang2 Din?”
“ih si om kayak gak tau aja, ya bibirlah”.
“lalu yang di pegang2 apanya”.
“yaa…anu…gimana ya”, aku baru sadar kalo aku
terpancing samaomongannya. “Kok gak di lanjutin sih, masa sama om malu gitu sih.”
“Suka dielus elus paha dandiremas remas toket Dina, tapi dari luarnya aja, geli”.
“Asik dong ya”.
“Om,Dina mo mandi duluya, risih nih, bau keringat”, kataku mengalihkan pembicaraan.
“ya udah, sanamandi dulu biarwangi”.
Aku masuk kamarku, persis dekat dengan tempat si om duduk. Pintunya cuma aku rapetinaja, gak sampe ngelock, sehingga kalo ada angin bisa kebuka ndiri. Akupengen tau ja si omresponsenya kaya apa.

Aku membuka lemari yang menghadap kearah pintu dan mengambil singlet tanpa lengan dan celana pendek, juga bra en cd. Aku melepas kancing baju seragam satu persatu lalu melepaskannya kemudian aku buka ikat pinggang dan resleting rok yang kemudian aku plorotin gitu aja. Kemudian aku bercermin sambil megang2 toketku, gak lama kemudian aku melepas braku. walaupun toketku
belum begitu gede tapi bentuknya bulat kencang dan begitu putih bersih dan putingnya yang berwarna pink belum begitu menonjol paling baru seberas ujung kelingking aja. terakhir aku buka cdku. jembutku belum begitu kelihatan masih samar2. Aku berdiri didepan kaca yang nempel di pintu lemari memandangi tubuhku. Aku kaget juga ketika pintu kamar terbuka dan si om berdiri disitu. Rupanya dia ngintip trus buka pintu pelan2 en masuk ke kamar.

Matanya berbinar-binar memandangi tubuhku yang bugil yang nampak sepenuhnya dari bayangan di kaca di pintu lemari.
“Katanya mo mandi Din, kok jadi mandangin badan ndiri, sexy banget deh kamu, om jadi pengen nih”, katanya sambil nendekat dan memeluk tubuhku dari belakang. Karena malu tangan kananku menutupi toket dan yang kiri menutupi selangkanganku.
“Dah bugil gitu kok masi malu si”, katanya lagi sambil membelai pinggiran tokedku, kemudian memilin putingku yang mulai mengeras karena ulahnya.
“Ooogghh.. sshh,” rintihku.
Tubuhku dibaliknya menhadap dirinya, dia membungkuk dan mulai mengisap putingku sambil jemarinya terus menari-nari
di toket kiriku. Tanganku meremas-remas rambutnya karena napsu mulai melanda diriku. Lidahnya menyapu seluruh permukaan tokedku dan melumat putingku secara bergantian. nafasku menjadi tidak teratur.

Kemudian dia jongkok didepanku dan mulai mencumbui perutku dan terus kebawah ke arah selangkanganku.
“Meki kamu sexy banget Din”, katanya sambil mengelus bibirmeki ku yang mulai basah.
“Dah napsu ya kamu, ampe basah gini”.
“Om si nakal, aaah”, lenguhkulagi. Otot mekiku
terasa menegang ketika jarinya mulai merenggangkan bibir mekiku. Lalu jari tengahnya mengorek-ngorek klitku.
“Aaahh.. sshh.. mmhh”, desahku untuk kesekian kalinya.  Kemudian dia menjilat  klitku, lalu menghisapnya kuat-kuat.  Uaahh.. rasanya nikmat banget, apalagi ketika lidahnya mulai turun menyusuri daerah bibir mekiku.

Si om kemudian menarik aku ke tempat tidur, aku ditelentangkan di situ kakiku masih menjuntai kelantai. Dia berbarik disebelahku, bibirku dilumatnya. Setelah sepuluh menit kami saling berpagutan, kemudian lidahnya bergerak menuruni leherku sampai bibirnya
hinggap di tokedku. Kembali dia mengemut pentilku yang dah menjadi kencang.
“om.. terus aachh..ehmm..” desahku keenakan.

Kemudian dia semakin turun dan menghisap pusarku, aku tidak tahan diperlakukan demikian. Eranganku semakin panjang.
“Aaach.. geli aach.. om”. Dia terus menghisap-hisap pusarku lalu turun sampai di mekiku. Dielusnya jembutku yang halus, kemudian
mulai menjilati dan sesekali menghisap klitku. Aku mengangkangkan kakiku supaya dia mudah mengakses daerah selangkanganku. “Aaacchh.. om terus achh.. enak..” Aku semakin menggelinjang, tanganku menarik -narik sprei dan beberapa saat kemudian aku menjerit kuat.
“Aaacchh..” Dari mekiku menyembur lendir kenikmatan yang cukup banyak.
Sruupp.. langsung dia menghisapnyasampai habis.
“Aaach om.. acchh..” jeritku untuk kesekian kalinya.
Hebat banget si om, cuma dijilatin ja aku bisa nyampe, rasanya lebi nikmat diolah ma si om katimbang ma cowokku.

Setelah mengalami orgasme yang pertama itu, aku tergeletak di atas ranjang.Dia tetep aja
mengutak-utik mekiku. Birahiku kembali bergelora. Nafasku kembali memburu ketika ujung jari
telunjuknya masuk ke dalam lipatan bibir mekikuku yang berair kemudian
mengelus-elus lipatan
dalamnya. “Hoohh.. om.. enak banget..” rintihku. tokedku yang rasanya telah
membengkak dijilatnya kembr / jemarinya terus menari-nariudian dilumatnya putingku yang sudah sangat keras itu.
Sedangkan telunjuknya  terus memilin-milin klitku. “Aaaghh.. terus.. jilatin disayang2 gitu, rasanya cowokku gak seromantis si om. Kebayang ntar malem om..” Dia berganti  menjilati mekiku  sedangkan tangannya beralih meremas-remas tokedku yang berwarna kemerahan oleh hisap-hisapannya. Aku gak tahan diperlakukan seperti itu sampe akhirnya aku nyampelagi.

“Om nikmat banget deh, cuma dijilat dan dikilik ja Dina dah 2 kali nyampe. Om lebih hebat dari cowok Dina  deh”.
“Tadi katanya cuma dari luar, gak taunya…” katanya sembari senyum.
Si om melucuti seluruh pakaiannya. Kontinya sudah menegang sangat keras. Perkasa banget  kelihatannya.
“Om masukin ya Din, dah pengen banget nih”. Aku hanya  menggangguk. Dia  menelungkup dibr / cdku.  jembutku belum begitu kelihatan masih samar2.  Aku berdiri didepan kabr / cdku. jembutku belum begitu kelihatan masih samar2. Aku berdiri didepan kacacaatas badanku dan mengarahkan kontinya ke bibir mekiku. Walaupun dah pengen banget, si om gak grusa grusu. Pala kontinya digesek2kannya di bibir mekiku  dan disodok2kannya  pelan ke klitku.
Napsuku kembali menggelora. “Om masukin aja, Dina dah pengen dienjot om”. Dia hanya tersenyum dan tetap aja menggesek2kan palonnya di klitku.  Sampai  akhirnya “Aaaggh!”  pekikku saat dia menekan kontinya masuk ke mekiku. Dikit demi sedikit dia mengenjotkan kontinya
pelan sehingga mengebor masuk mekiku sampai akhirnya Blees!! seluruh  batangnya menjebol lubang  mekiku. Rasa perih bercampur nikmat jadi satu ketika dia mulai mengocok  liang mekiku keluar masuk.

“enak banget meki kamu Din.. seret.. tapi siip..” bisiknya sambil terus  memompa mekiku.  Aku  mengeluarkan desahan dan rintihan birahi ketika dia mengenyot kedua tokedku  gantian. kenikmatan itu aku rasakan dengan mata tertutup dan bibir yang menganga mendesah-desah.
Hingga kemudian aku desakan dari dalem mekiku.
“Aaahh aku mau keluar.. aahh.. sshh.. aahh..”
pekikku. Dia  memompa mekiku semakin cepat sambil lidahnya semakin liar menjelajahi tokedku.  Akhirnya aahh.., lendir kenikmatanku menghangat basah dan licin menyembur hingga membecek di  sekitar selakanganku. Dia terus memompa dengan liar.
“Din, nanti om keluarin didalem  ya, gak papa kan”.
Aku cuma mengangguk sambil merasakan kenikmatan yang baru saja melanda tubuhku.

Tiba2 dia menghentikan enjotannya dan mencabut kontinya dari dalam mekiku.
“Kok udahan om, kan  om blon kluar, katanya mo dikeluarin didalem”, protesku karena saat itu aku  mulai enjoy lagi  merasakan enjitannya yang liar. Aku ditariknya bangundan disurunya nungging dipinggir ranjang.
Dia berdiri dibelakangku dan mengarahkan kontinya ke mekiku yang masi menganga lapar.
“Aaacchh!! ” lenguhku ketika dia kembali menusukkan kontinya ke mekiku.Langsung saja dia  mengocok mekiku maju mundur, sambil kedua tangannya dengan gemas  meremas-remas toketku daribelakang.
“Aduuh om.. terus.. ah.. nikmat sekali..rasanya Dina dah ingin keluar lagi om,
aduuh.. nikmatnya, terus..yang cepat.. om.. aduh Dina nggak tahan ingin keluar..” aku merancau tak karuan saking nikmatnya.
“Cepet amat Din, om ja blon ngarasa mo kluar”.
“Nikmatnya banget si om”.
Beberapa saat kemudian tubuhku menegang dan sur.. suurr lendir kenikmatanku berhamburan membasahi selangkangan kami, kemudian menetes membasahi seprei. Aku lemes banget jadinya, sampe aku nelungkup dikasur, kontinya tercabut dari  mekiku, masi sangat keras dan perkasa. Dia membiarkan aku nlungkup dikasur untuk memberi  kesempatan aku mendinginkan gejolak akibat napsu dan rasa nikmat yang luar biasa.

“Om hebat banget deh, Dina dah berkali2 nyampe om blon kluar2 juga”.
“Nikmat kan Din?” “Banget”.
“Mana  nikmat ma cowok kamu?”
“Nikmat ma om lah”.
“Gak nyesel dong maen ma om”.
“Gak lah, tuntasin deh om, biar om keluar juga”.
“Bener ni masi sanggup, kayanya Dina dah lemes banget gitu”.
“Harus dong om, Dina dah berkali2 klimax masak om dibiarin ngegantung gini, namanya kan berbagi kenikmatan”.

Dia duduk dikepala ranjangku, lalu aku disurunya duduk di pangkuannya sambil saling berhadapan.  digosok2kannya kontinya ke selangkanganku. “sshhh…uuuhh aku mulai mendesis desis. Digesekkannya palkonnya sambil menentukan lokasi masuk yang pas, diturunkannya perlahan.terasa kontinya udah masuk sebatas kepala, sedikit demi sedikit menaik turunkan badanku biar ada tekanan dan perlahan kontinya sedikit demi sedikit masuk.
“ssshhh  om…”rintihku.
Dia mempercepat ritme goyangannya dan…..bless.. akhirnya kembali kontinya amblas kedalam mekiku.
“argghhhhh….sshhhhh….om”, rintihku.
Dia mendiamkannya sejenak sambil  menikmati otot otot mekiku kontinya, mekiku terasa berdenyut denyut menghisap kontinya, sungguh  nikmat rasanya. dia memelukku dengan erat, sedikit demi sedikit dia mengangkat pinggulku naik  turun secara perlahan. “sshhh ahhh….” kembali aku merintih ketika dia mempercepat  goyangan pinggulku naik turun. Dia mencium dengan mesra bibirku. permainan lidahnya pada rongga  mulutku membuat aku semakin agresif berinisiatif untuk goyang naik turun sendiri, sehingga dia  mempunyai kesempatan untuk meremas-remas tokedku dengan lembut dan sesekali-pilinnya putingku yang mengeras.

setelah 10 menit gerakanku semakin liar karena aku dah mau nyampe lagi, luar biasa deh si om. jepitan mekiku semakin kencang dan berdenyut denyut membuat dia juga mempercepat sodokan kontinya ke mekiku. kedutan di mekiku tambah kencang, ini membuat aku
menjadi semakin liar. Kupeluk dia erat banget, rambutnya kujambak2 dan punggungnya kucakar2 saking  nikmatnya. Dia makin gencar mengenjotkan kontinya kluar masuk dan akhirnya
“sshhh…Dina ..keluaaarrrr…om”, jeritku.
“Om juga….sa…sayang…uuuhhh ssshhhh”
dan crot…croot….crootttt…terasa semburan maninya di memekku dengan kenikmatan yang tiada tara.

untuk beberapa saat dan berangsur angsur kami mulai merasa lemas. Aku kecapaian bersandar ke badannya. kembali dia menciumku, “Makasi ya sayang, om blon pernah ngerasain nikmatnya maen ma abg kaya kamu gini. Meki kamu peret banget, kedutannya berasa banget deh.  Kapan2 lagi yuk”. Aku  cuma menggangguk dan senyum. Kami masi duduk berpangkuan, dia mengelus2 rambutku yang basah  karena keringat dan aku nyender ke dadanya. Romantis banget deh, kaya suami istri ja. “Kita
mandi yuk Din, bis itu kita jalan, kan mo beliin pakean buat kamu. Besok kamu skolah ya”.
“Enggak om, ada rapat guru”. “Ya udah, bis blanja en makan ketempat om yu,  kamu nginep ja dirumah om”. “Mo ronde kedua ya om”. “Iyalah, mau kan”. Aku cuma menggangguk, demen banget deh disayang2 gitu, rasanya cowokku gak seromantis si om. Kebayang ntar malem  dirumahnya, pasti aku dikerjain abis2an ma si om


Comments are closed.